banner 728x250

Kampung Nelayan Maju Suak Gual Kenalkan Karya Ecoprint untuk Presidensi G20

Ibu-ibu Kampung Nelayan Desa Suak Gual Manfaatkan Dedaunan Sebagai Bahan Ecoprint. (Foto: Ist)
banner 120x600
banner 468x60

BABEL – Desa Suak Gual, sebuah desa yang berada di Kabupaten Belitung (Babel), Provinsi Kepulauan Riau telah berkembang menjadi objek wisata baru semenjak dicanangkan Menteri Kelautan dan Perikanan Sakti Wahyu Trenggono sebagai Kampung Nelayan Maju (Kalaju) pada Maret 2021 lalu.

Produk ecoprint menjadi salah satu nilai jual desa ini yang akan dibawa ke ajang internasional Presidensi G20.

banner 336x280

Menurut Plt. Direktur Perizinan dan Kenelayanan, Direktorat Jenderal Perikanan Tangkap, Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Mochamad Idnillah selain sektor kelautan dan perikanan, Desa Suak Gual memiliki keanekaragaman sumber daya alam tumbuhan yang beragam. Potensi tersebut didorong melalui produk ecoprint dari bebagai tumbuhan lokal.

READ  KKP Gaungkan Solusi Pengembangan SDM, Krisis Pangan Hingga Iklim Global


“Potensi itu kita manfaatkan dengan memberdayakan wanita nelayan setempat. Mereka mudah dan tidak gagap menerima inovasi sehingga kami coba latih dan berikan bantuan berupa kain serta perlengkapan pendukung untuk mengembangkan ecoprint tersebut,” ujarnya.

Idnillah mengatakan Suak Gual sebagai salah satu kampung nelayan maju karena didukung struktur geografi dan semangat para penduduknya untuk mengikuti setiap pelatihan yang diadakan KKP.

Banyaknya daun dan bunga yang hanya ada di Desa Suak Gual sebagai bahan dasar alami juga membuat ecoprint di desa ini menjadi lebih unik dan artistik. 

Seorang wanita nelayan, Ruminah mengatakan pelatihan ecoprint ini sangat membantu para istri nelayan. Tak hanya kreativitas, namun juga dalam perekonomian keluarga sebagai mata pencaharian alternatif (MPA).

READ  Semarakkan Lebaran, Jatim Park Siapkan Kejutan Spesial untuk Pengunjung

“Sejak pelatihan kami banyak mencoba berbagai macam daun, setiap kali jalan sedikit kami jadi sering memperhatikan beberapa daun, dan berpikir sepertinya daun itu bisa dijadikan bahan ecoprint atau cetakannya. Jadi sudah banyak juga kami bereksperimen hingga sekarang,” terang Ruminah.

Ruminah juga mengatakan ibu-ibu di Desa Suak Gual sangat antusias dengan program bantuan yang diberikan oleh KKP. Uniknya, tidak hanya dikerjakan para wanita nelayan, namun juga para nelayan.

“Biasanya kalau saat musim tidak melaut suami kami juga sering ikut membantu membuat kerajinan ecoprint ini. Mereka membantu menggulung dan mengikat kain yang sudah kami tempeli dedaunan agar lebih kencang sehingga corak daunnya akan lebih muncul pada kain tersebut,” imbuhnya.

READ  Takbir Keliling Ala Kampung Gading Malang, Arak Kera Putih Raksasa

Adapun beberapa produk yang berhasil dibuat oleh masyarakat Desa Suak Gual berupa tas tangan, goodie bag, selendang, pashmina, tas laptop, pouch, dan topi dengan kualitas yang layak untuk pasar internasional.

Antusiasme dari para penduduk di Desa Suak Gual inilah yang akhirnya membuat KKP melalui Direktorat Jenderal Perikanan Tangkap mengembangkan potensi tersebut.

Hasil pemberdayaan wanita nelayan dalam bentuk ecoprint tersebut direncanakan akan dipamerkan pada rangkaian kegiatan Presidensi Indonesia G20 pada bulan Oktober hingga November mendatang.