banner 728x250

Polemik SPI Kota Batu Kembali Memanas Pasca Podcast Deddy Corbuzier, Begini Kata Pak Ndul

Dua korban pelecehan seksual Sekolah SPI Kota Batu, Jawa Timur saat menghadiri podcast Deddy Corbuzier, Rabu (06/07/2022). (Foto: Ist)
banner 120x600
banner 468x60

KOTA BATU – Masyarakat Malang Raya tampaknya kembali memantau perkembangan kasus dugaan kekerasan seksual terhadap siswa SMA Selamat Pagi Indonesia (SPI) di Kota Batu yang kini masih bergulir di PN Malang. Kabar ini diketahui pasca 2 (dua) korban pelecehan seksual di SMA SPI Kota Batu buka suara di podcast milik Deddy Corbuzier, Rabu (06/07/2022) lalu.

Sebelumnya, pelaku berinisial JE ini diketahui telah mengikuti proses persidangan perdana sebagai terdakwa di Pengadilan Negeri (PN) Malang, pada (16/02/2022) lalu. Dua korban pelecehan seksual atau kekerasan seksual di Sekolah SPI Kota Batu, Malang, Jawa Timur ini secara gamblang membeberkan bagaimana rentetan kronologi kejadian memalukan ini dalam Podcast Deddy Corbuzier.

banner 336x280

Salah satu korban pelecehan yang tidak diketahui namanya ini dalam poadcast mantan Mentalis Indonesia Deddy Corbuzier mengaku, awal kejadian ini dirinya bersama teman-temannya dipanggil satu persatu untuk dimotivasi.

READ  Wali Kota Batu Santuni Puluhan Anak Yatim Desa Sumberbrantas

“Katanya, saya melihat kamu itu punya bakat leadership (kepemimpinan), kamu potensial (berpotensi). Saya bisa buat kamu menjadi orang sukses. Kalau kamu percaya, turuti apa yang saya bilang. Kalau kamu turuti, saya akan menjadikan kamu orang sukses,” terangnya.

Korban melalui poadcast ini mengaku, pasca dirinya diberikan motivasi, terdakwa JE kemudian memeluk dan mengatakan kepada korban agar menganggap JE sebagai ayahnya karena kebetulan korban juga merupakan seorang anak yatim (tidak memiliki ayah) semenjak kelas 6 SD.

“Tapi, saya mulai merasa aneh ketika dia (JE) mencium kening saya, pipi saya hingga (maaf) bibir saya. Meskipun saat itu hanya sebatas menyentuh,” ungkapnya.

READ  Sengketa Lahan di Blandongan Pasuruan, Adhy Dharmawan: Ada Kejanggalan di Letter C

Setelah kejadian tersebut, setelah sekitar satu bulan kemudian, korban ini mengaku dipanggil kembali oleh JE untuk dimotivasi serta ditanyakan keadaan keluarganya.

“Waktu memotivasi saya, JE sudah meraba-raba bagian tubuh saya. Akan tetapi saat itu saya sangat syok, kaget dan tidak berdaya. Badan saya kaku,” katanya kepada Deddy Corbuzier.

Korban pelecehan yang masih menanti keadilan atas tindakan bejat JE kepadanya ini juga membeberkan dengan penuh emosional kronologi ketidakberdayaan dirinya ketika JE melakukan tindakan yang tidak berperikemanusiaan ini kepada dia yang saat itu masih berstatus sebagai siswi di SMA SPI Kota Batu.

Merespon persoalan ini, konten kreator Pak Ndul melalui akun Youtubenya WAGU Waton Guyon, turut memberi dukungan atas proses penegakan hukum terhadap pelaku pelecehan seksual atau kekerasan seksual di Sekolah SPI Kota Batu.

READ  Mencoba Peruntungan Jadi Kurir Sabu, Kurir Catering Ini Ditangkap

“Semoga kebenaran segera terungkap dan keadilan dapat ditegakkan,” tulis akun Youtube Pak Ndul.

Akun Pak Ndul yang familiar dengan komedi kocok perut ini juga menambahkan dengan mengutip istilah hukum yang kerapkali disuarakan oleh praktisi, akademisi hingga masyarakat “Equality Before the Law” (persamaan dihadapan hukum) dan dilanjutkan dengan beberapa kata-kata dalam bahasa Inggris.

“We knew, this noble idea will never be perfectly achieved/attained but no matter what WE MUST FIGHT FOR IT. (Kita tahu, ide mulia ini tidak akan tercapai dengan sempurna tetapi apapun yang terjadi KITA HARUS BERJUANG UNTUKNYA,” tulis @WAGU Waton Guyon di kolom poadcast Deddy Corbuzier.